Aku hanya hamba

SAYA juga seorang manusia...
Jika apa yang dipostkn bercanggah atau lari daripada kebenaran,
mohon diperbetulkan..
.

Asmaulhusna

Sunday, February 28, 2010

...1 Inqilab ke arah pengISLAHan diri...

Alhamdulillah berkesempatan lagi pada pagi ni utk mencoretkn sesuatu!!

ketika dalam perjalan menuju ke KL lebih kurang 2 bulan yg lepas, utk mengelakkan mengantuk, maka bediskusilah ana dgn beberapa org akhwt..tiba2 ana dilontarkan satu cadangan ketika berbincang 1 permasalahan,

' kinah, akak rasa kamu kna stabilkan diri kamu dulu'..

smpai kL dok la termenung dlm bilik sorg2 smbil berfikir, nape la akak tu ckp cmtu..pikir pye pkir,

ting!!

mmg patut pown,

' bkn aku perlu stabilkn diri je tapi aku perlu islahkn diri ke arah yg lebih baik, melakukan 1 inqilab atau 1 perubahan mengikut sibghatullah ( celupan Allah/agama Allah ). jgn berasa selesa dengan kehidupan hari ini dan semalam '

alhamdulillah, teguran akak tu la yg menjadi pacemaker utk ana berusaha melakukan 1 inqilab ke atas diri ana.. belajar utk menjadi hamba yg sedar dgn hakikat hidup.

..'bersedia berubah, diubah, mengubah, dan terubah mengikut sibghatullah..' insyaAllah, selagi oksigen masih dapat ana sedut, inilah azam ana..inilah prinsip ana..inilah harapan ana, dan inilah usaha ana sbg indikator dlm mebuka langkahan menuju mardatillah..doakn ana trus tsabat dlam jln dakwh ni..


' bersedia berubah mmg agak sukar..insyaAllah akan kugagahi diri juga utk berubah..aku tahu aku bkn org yg dididik dlm bi'ah islamiyyah sblm ini tapi itu bkn alasan aku utk berada dlm keadaan begitu selamanya..aku x tahu bila ajal aku, mgkin esok, lusa atau hari seterusnnya..bila berfikir ttg mati, apala yg aku nk jwb dgn Allah nanti ttg apa yg aku dh buat utk islam ni..'

' aku bersedia diubah'..buat shbt2ku, tguran, nasihat, ukhwah, kata2 smgt dari antunna amat ana perlukan..andai ana silap, tegurlah, bimbinglah ana..


' aku ingin mengubah org lain, bkn mengubah sosok fizikal mereka tetapi mengubah pemikiran mereka agar aku dan mereka sama2 terubah menjadi org yg dikehendaki oleh Allah, menjadi org2 megikut celupanNYA, mengikut agamaNYA dari segi

perkataan,

Katakanlah: "Siapakah yang lebih kuat persaksiannya?" Katakanlah: "Allah. Dia menjadi saksi antara aku dan kamu. Dan Al Qur'an ini diwahyukan kepadaku supaya dengannya aku memberi peringatan kepadamu dan kepada orang-orang yang sampai Al Qur'an (kepadanya). Apakah sesungguhnya kamu mengakui bahwa ada tuhan-tuhan yang lain di samping Allah?" Katakanlah: "Aku tidak mengakui". Katakanlah: "Sesungguhnya Dia adalah Tuhan Yang Maha Esa dan sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan (dengan Allah)". (6:19)

pemikiran,

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,
(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. ( 3:190-191 )

perasaan,


perlakuan,


utk membentuk satu sahsiah islamiyyah / keperibadian islam yang akhirnya membawa kepada pernilaian terhadap kita sama ada kita ini bernilai di sisi Allah ataupun tdak.


ayuh, shbt2 semua, marilah kita bersedia berubah, diubah, mengubah dan terubah mengikut sibghatullah...


Wallahualam.


p/s : berpesan pada diri ana dan jga diri shbt2 sekalian,

1. jgn kita hanya ingin mengubah org lain ke arah yg lebih baik tetapi kita masih belum melakukan perubahan terhadap diri kita..buangkanlah sikap


~marah tidak bertempat

~angkuh, bongkak

~degil sehinga tidak boleh mnerima pndapt org lain

~tahu kebenaran tapi tidak berbuat

~dan sikap jahiliyyah lain


2. jgn kita berasa selesa dgn kehidupan kita sekarang walaupun ada segelintir kita yg sememangnya dalam nikmat tarbiyyah kerana jauh lagi perjalan kita sebagai hamba. jadikan hari ini lebih baik dari semalam dan esok lebih baik dari hari ini.


3. jgnlah kita menjadi org yg menyeru tanpa berbuat..bahaya sahabt2ku!

Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat?
Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tiada kamu kerjakan. (61:2-3)

4. bersama2 kita berubah kerana esok belum lagi menjanjikan kehidupan utk kita..


lihatlah diri dlm cermin dn tanyalah pada diri sahabat2 sekalian,

A. adakah hari ini aku lebih baik dari sebelumnya?
atau
B. adakah hari ini aku lebih teruk dari sebelumnya?

jika B jawapannya, bersegeralah bertaubat pada Allah kerana

Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang tobat dan menyukai orang-orang yang menyucikan diri. (2:222)



sebelum ana mengakhiri post ini ana nk kongsi 1 msg yg dikirimkan oleh shbt ana,

"dalam pencarian menuju Allah, terlalu bnyak ujian yg menimpa diri..bkn mudah ingin reda dgn segala ujian kerana kita adalah manusia yang lemah lagi hina..semakin kita mahu mendekati Allah, semakin bnyk ujian yg diberi kerana dengan ujianlah kita dapat mendekatkan dgn Allah..biarpun igin mencapai tahap reda itu sukar, mujahadah diri amat diperlukan..langkah pertama bermujahadah adalah BERSEDIA UTK BERUBAH

sabda Rasulullah S.A.W :
'maka celakalah org yg hari ini sperti semalam dan celakalah org yg hari ini lebih teruk dari semalam'

aku ingin berubah, ingin menjadi insan yg mencintai Allah bukan kerana syurga mahupun neraka kerana aku hmbaNYA yg Allah jdikan semata2 utk beribadah padanya"

ana seorg insan yg lemah lg hina, andai ada kesalahan dalm post ana kali ini, tegurlah..

mintak maap byk2 la ye, bahasa tunggang langgang..

Wednesday, February 24, 2010

Sejauh mana kita bertaubat???

Malam ni sy nk bawakan 1kisah yg diambil dlm bku ni...harap dapat pengajaran..

KISAH TAUBAT MALIK BIN DINAR


Ia seorang Tabi’in, dan yang terkenal darinya ia selalu menangis sepanjang malam sambil berkata,


“Ya Rabbku, Kau sendirilah yang tahu penghuni syurga dari penghuni neraka, lalu aku termasuk yang mana? Ya Allah, jadikanlah aku dari penghuni syurga, dan janganlah Kau jadikan aku dari penghuni neraka.”

Perhatikanlah ibadahnya! Inilah Malik bin Dinar. Tapi ia di awal hidupnya tidak memiliki ketakwaan seperti ini. Ia berkata,

“aku memulai hidupku dengan sia-sia, banyak minum dan banyak berbuat maksiat. Aku berbuat zalim kepada manusia, aku makan hak orang lain, aku memakan riba, aku memukul manusia, aku melakukan kezaliman. Tiada maksiat yang tidak kulakukan. Aku sangat fajir, sehingga manusia menjauhiku.”

Apakah Malik bin Dinar seperti itu? Ya, dulu ia seperti itu. Lalu Ia berkata,
“Tapi di suatu hari, aku ingin menikah dan memiliki anak. Maka aku pun menikah dan isteriku melahirkan anak yang kuberi nama Fatimah. Aku sangat mencintainya. Setiap kali Fatimah bertambah besar, imanku bertambah dan maksiatku berkurang. Mungkin Fatimah tahu kalau aku memegang botol khamar, lalu ia mendekat padaku, sehingga aku menjauhkan botol itu darinya, sedang ia baru berusia dua tahun. Seakan Allah menjadikan ia melakukan itu. Setiap kali Fatimah bertambah besar, imanku pun bertambah. Dan aku semakin selangkah mendekati Allah, maka aku sedikit demi sedikit semakin menjauhi maksiat, hingga usia Fatimah genap tiga tahun.

“ Ketika usianya tiga tahun, ia mati….”.”maka hidupku berubah menjadi lebih buruk dari yang dahulu. Aku belum memiliki kesabaran orang yang beriman yang menguatkanku menerima bala”, sehingga syaitan mempermainkan aku. Sampai datang suatu hari, maka ia berkata,”Mabuklah engkau yang mana kau belum pernah mabuk seperti itu sebelumnya…”. Maka aku pun ingin mabuk, aku ingin minum khamar, sehingga aku minum sepanjang malam.

Lalu aku bermimpi yang menembus kesedaranku. Aku bermimpi melihat diriku pada hari kiamat. Ketika matahari menjadi gelap, lautan berubah menjadi api, bumi bergoncang, dan manusia berkumpul di hari kiamat, manusia berbondong-bondong, aku bersama manusia, aku mendengar ada yang menyeru,
”Fulan bin Fulan kemarilah menghadap pada Yang Maha Memaksa.”

“Aku melihat wajah Fulan bin Fulan berubah menjadi hitam kerana ketakutan. Sehingga aku mendengar penyeru itu memanggil Malik bin Dinar. Manusia di sekelilingku hilang, seakan tidak ada lagi orang di bumi Mahsyar itu. lalu aku melihat ular yang besar lagi dahsyat berjalan kearahku sambil membuka mulutnya. Aku pun lari ketakutan, hingga aku menemukan laki-laki tua lagi lemah dan aku berkata,

“Tolonglah aku dari ular itu.”

Ia berkata, “Anakku, aku lemah, aku tidak bisa menolongmu, tetapi larilah kearah ini mungkin kau akan selamat.”

“Aku pun lari ke arah yang ditunjukkan. Ular berada di belakangku dan di depanku neraka. Maka aku pun berkata, apakah aku akan lari dari ular dan jatuh ke neraka? ” aku pun segera kembali lari dan ular semakin mendekat, aku kembali pada laki-laki lemah itu sambil berkata,

“selamatkanlah aku dan tolonglah aku.”

Ia pun menangis kasihan pada keadaanku, lalu berkata, “aku lemah seperti yang kau lihat, aku tidak mampu untuk melakukan apa-apa, tetapi larilah ke gunung itu mungkin kau akan selamat’.”

“Aku pun lari ke gunung dan ular akan menyambarku. Lalu aku lihat di puncak gunung ada seorang anak kecil, mereka berteriak. ‘Wahai Fatimah, temuilah bapakmu,temuilah bapakmu!’.”

“Aku pun tahu kalau itu anakku. Aku senang anakku yang mati di usia tiga tahun menolongku, mengambil tanganku dan mengusir ular itu dengan tangan kirinya, sedang aku seperti mayat kerana takut. Lalu aku duduk dikamarku seperti aku duduk di dunia, dan ia berkata,
‘Wahai bapakku,

“Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka menginggati Allah…” (Al-Hadid: 16)

“Aku bertanya, ‘Wahai anakku, beritahulah padaku mengenai ular tersebut!’. Ia menjawab,
‘Itu ialah amalmu yang buruk, kau besar-besarkan dan kembangkan, sehingga hampir ia memakanmu.
Bukankah kau tahu, wahai bapakku, bahawa amal didunia akan berubah memiliki jasad di hari kiamat?’.”

Aku bertanya lagi, ‘Dan laki-laki lemah itu?’. Ia menjawab,
‘itu amal shalihmu. Kau lemahkan dia, sehingga dia menangis melihat keadaanmu, dan ia tidak mampu melakukan sesuatu
. Sekiranya kau tidak melahirkanku, dan aku mati ketika masih kecil tentu tidak ada yang bermanfaat bagimu.’.”

“Aku pun terbangun dari tidurku sambil berteriak, ‘Telah datang, wahai Tuhanku,…telah datang, wahai Tuhanku… “Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingati Allah…”.

“Aku pun mandi dan keluar untuk solat subuh, aku ingin bertaubat, kembali kepada Allah.”

Ia bercerita lagi, “Ketika aku masuk ke masjid, sang imam sedang membaca,


Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka menginggati Allah…(Al-Hadid: 16)”.


Malik pun bertaubat, hingga ia terkenal setiap hari ia duduk di depan masjid sambil berkata, “Wahai hamba yang bermaksiat, kembalilah pada majikanmu. Wahai hamba yang lalai, kembalilah pada majikanmu. Wahai hamba yang lari, kembalilah pada majikanmu, majikanmu menyerumu setiap malam dan siang hari sambil berkata,

Siapa yang mendekat padaku sejengkal, maka Aku akan mendekat padanya sehasta, lalu siapa yang mendekat pada-ku sehasta, maka Aku akan mendekat padanya satu depa, lalu siapa yang mendekat pada-ku sambil berjalan, maka Aku akan mendekat pada-Nya sambil berlari kecil.”(HR Bukhari dan Muslim)


***********

klu dilihat pada sirah2 dahulu, masyaAllah kerdilnya diri ana..org yg darjatnya tinggi disisi Allah, x henti2 bertaubat pada Allah..

tapi ana? kadangkala diri ini terleka dgn perhiasan duniawi..

sama2 kita mengislahkn diri ke arah yang lebih baik...

Ya Allah jgn engkau matikan aku disaat aku tidak bertaubat padaMu..

Ya Allah jika engkau mentaqdirkan kematian atasku, Engkau matikan aku di saat tugas2 aku utk Islam dan jalan dakwahmu telah selesai..

Saturday, February 13, 2010

...Hati2 menjaga Hati...


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


3 tempat untuk mencari hati

1) ketika solat
2)ketika membaca Al-Quran
3)ketika zikrul maut ( mengingati mati )

Tuesday, February 02, 2010

...subjek ku bertambah lagi...

Alhamdulillah, sabtu lepas ana berkesempatan utk menambah lagi subjek yg bkan menjadi subjek jabatan untuk sem ini..he3..hujung mggu ana slps ini mgkin sibuk skit utk menghadiri kelas ni.

bercita2 nak amek class ni lepas spm lagi..tapi nak buat cmne, time tu pitih pun x de..
nak mintak kt mak ngan ayah, x smpai ati la plak sbb kakak2 ngan adik2 mesti nk gna duit..
peram je perasaan nak amek klas ni..

alhamdulillah sem ni dpt amek..ada la duit simpanan skit2..lgpun, ana skrg mmg sgt perlukan klas ni..


taraa..bku ni perlu bkak jge skit2 utk test teori nanti..bertambahlah lagi bahan bacaan ana..
pesanan ana utk org len, x kira bku apa yg kta bca, sumua ade manfaatnya sendiri..
semoga menjadi pemandu yg mematuhi undang2 ye kpd sesiapa yg sedang atau igin mengambil lesen ye mcm ana..


***************************************************************

...kitab oh kitab...

life sbg studen, smua x trlepas utk membaca bku2 ilmiah sebegini
tapi!!!




dlm kesibukan kita dlm usaha kita untuk mengejar cita2, jgn lupa untuk mengutamakan kitab ini..dengan Al-quranlah yg dpt memandu kita ke jalan yg Allah reda..x kira setebal atau senipis mana bku itu, ataupun sesibuk mana kita, jgn lpa utk bka kitab ini dalam sehari..



selain tu, pandai2lah mnyusun masa utk membaca bku2 ilmiah(bku2 agama)..
sekalipun, coarse yg kita amek bkan yg cabangnya agama, bkan brmkna kita x perlu utk bka bku2 sebegini..bku2 inilah yg dpt membimbing kita atau mengingtkn kita tentang Pencipta, InsyaAllah..

Konklusinya,
gnakanlah masa kita dengan sebaiknya..daripada kita bka komik2, novel cintan cintun atau bku2 yg x bermanfaat, lebih baik kita mengkaji kitab2 yg bleh mendekatkan diri kita dgn Allah..
There was an error in this gadget