Aku hanya hamba

SAYA juga seorang manusia...
Jika apa yang dipostkn bercanggah atau lari daripada kebenaran,
mohon diperbetulkan..
.

Asmaulhusna

Wednesday, March 30, 2011

...BeGiNiLaH ‘JaLaN iNi’ MeNgaJaRkAn KaMi...PART 2


sambungan...(dah bca part 1? jika belum, scroll down ke bawah)


Jalan ini membuatkan kami merasakan bahawa bukan diri kami sahaja perlu didoakan, perlu kami rindui, perlu kami cintai keranaNYA.



Ya, Dulu doa kami untuk kebaikan hidup kami, ternyata kami silap. tapi jalan ini membuatkan kami sedar kami harus mendoakan teman-teman seperjuangan membayangkan mereka dalam tahajud kami, dalam setiap amalan kami, dalam setiap langkahan, dan setiap perancangan kami agar kami bisa merasai kebersamaan dalam berbuat untukNYA kerana Perjanjian ini, kami telah lafazkan acap kali membuka lembaran matsurat



Ya Allah, Engkau Mengetahui
bahawa hati-hati ini
(orang yang telah
dibayangkan
tadi) telah berkumpul
kerana MengasihiMu,
Bertemu untuk mematuhi
(perintah) Mu,
Bersatu memikul beban
dakwahMu.
Hati-hati ini telah mengikat
janji setia untuk mendaulat
dan menyokong syari'atMu,
Maka eratkanlah Ya Allah
akan ikatannya.
Kekalkan kemesraan antara
hati-hati
ini. Tunjuklah kepada hati-hati
ini akan jalan-Nya (yang
sebenar).
Penuhkan (piala) hati ini
dengan cahaya
Rabbani Mu yang tidak
kunjung malap.
Lapangkan hati-hati
ini dengan limpahan
iman/keyakinan
dan keindahan tawakkal
kepadaMu.
Hidup-suburkan hati-hati ini
dengan ma'rifat
(pengetahuan sebenar)
tentang
Mu . . .
(jika Engkau mentaqdirkan mati)
maka matikanlah pemilik
hati-hati ini sebagai para
syuhada'
dalam perjuangan agamaMu.
Engkaulah sebaik baik
sandaran dan sebaik-baik
penolong.



Kami tidak mampu untuk menanggung beban andai hidup kami hanya untuk diri kami sendiri. Hidup kami bukan untuk diri kami sendiri bahkan kami perlukan orang lain untuk memastikan islam kembali tertegak dalam diri setiap MUSLIM.



Assyahid sayyid Qutb ada mengatakan bahawa:



‘seandainya kita hidup untuk diri sendiri, kita akan hidup kecil dan mati sebagai orang kecil. Tetapi seandainya kita hidup untuk ummat , kita akan terus hidup besar dan tidak akan pernah mati’



Kami juga mahu mencontohi As-Syahid Hassan Al-Banna. Walupun beliau telah lama syahid tetapi ruh perjuangan beliau masih tersemai dan tumbuh di jiwa2 para mujahid.



Kami tidak diciptakan untuk diri kami, kerana kami tahu bahawa firman Allah ada meyebut,



Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik. (3:110)



Jalan ini juga telah menyedarkan kami bahawa ada insan lain yang perlu kami doakan, perlu kami tangisi kerana..



Kami tahu rakyat palestin, saudara kami. Kami PERLU ambil peduli agar manusia syaitan laknatullah di bumi Palestin terhapus di muka bumi. Tangisan mereka, keperitan mereka, kesengsaraan mereka yang terpaksa mereka tanggung akan menjadi persoalan kita diakhirat nanti. Kami tidak punya alasan tidak berbuat jika kami berada di hadapan Allah S.W.T.



Kami tahu muslim di seluruh dunia, saudara kami. Kami perlu doakan mereka agar bangsa Islam menjadi manusia terhebat di muka bumi.



Kami tahu masyarakat jahiliyyah di negara kami adalah saudara kami juga, kami juga mohon agar berhala di dalam hati mereka musnah agar mereka kembali tunduk kepada pencipta kita, agar sama-sama kita kembali Islam dan agar bersama-sama mengerjakan sunnah ALLAH dan RasulNYA.



Jalan ini membuatkan kami sedar bahawa kami juga perlu berbuat. Bukan hanya menumpang dengan ulama-ulama, para ustaz dengan apa yang mereka berbuat. Kami juga harus bergerak, kami juga harus bertindak kerana syurga terbentang kepada sesiapa yang berjuang untuk memilikinya.



Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung. (3:104)



Kami mahu menjadi sebahagian daripada golongan itu!!


Jalan ini juga banyak menyedarkan kami bahawa langit tidak selamanya cerah, isinya tidak selamanya akan kekal kerana kematian kita sangat pasti. Kami tahu kami perlu berubah kerana esok belum lagi menjanjikan kehidupan seperti hari ini untuk kami. Kami tahu Allah telah menanyakan kepada kita di dalam surat cintaNYA bahawa:



Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik. (57:16)



Kami tidak harus tunggu lama kerana kami perlu tahu,



Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.(57:20)



Dan ketahuilah Allah telah menyarankan agar kita,



Berlomba-lombalah kamu untuk (mendapatkan) keampunan dari Tuhanmu dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah mempunyai karunia yang besar. (57:21)



Ya, berlumba-lumba mencari keredhoan Allah, bukan mencari keredhoan bos, prof, dr atau sebagainya.



Kami harus tahu bahawa diakhirat nanti, kami perlukan syafaat Rasullullah. Bagaimanakah mungkin kami akan memperoleh syafaat kalau kami sendiri tidak kenal rasul kami, x kenal dengan perjuangan rasul kami, dan x berusaha mengenal rasul kami?


Bagaimanakah mungkin Rasulullah akan memberi syafaat kepada kami kalau kami jauh daripadanya?

Bagaimanakah mungkin Rasulullah akan memberi syafaat kepada kita kalau dia sendiri tidak mengenal rantai-rantai yang mendokong perjuangannya?



Kami ummat Nabi Muhammad, kami perlukan syafaat baginda kerana kami tidak tahu di lapisan mana kami akan dicampakkan. Tapi kami tidak akan pernah henti untuk memohon syurga yang tertinggi yakni syurga Adn. Oleh itu, kami harus meneruskan rantai perjuangan baginda dengan melalui ‘jalan ini’ walaupun nampaknya sukar kerana kami sedar bahawa:


Dari Abu Hurairah bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Neraka itu diliputi dengan syahwat (kesenangan-kesenangan), dan surga itu diliputi dengan hal-hal yang tidak menyenangkan”. [HR. Bukhari juz 7, hal. 186]



Untuk menapaki tangga ke syurga jauh lebih susah berbanding melangkah ke neraka. Beruntunglah orang-orang yang berpenat lelah dalam menelusuri jalan ke syuga kerana disitulah sebaik-baik tempat kembali.





‘Jalan ini’ bukan maknanya, Jalan Pahang, Jalan Ipoh, jalan raya mahupun PLUS. Jalan ini merupakan jalan dakwah yang mana satu sunnaturrasul yang manusia lain ragu-ragu untuk memikulnya. insyaAllah sahabat, jalan ini adalah jalan kita semua. Jalan untuk kita menuju syurgaNYA, Jalan untuk memoleh syafaat nabi, jalan yang penuh onak duri tapi hasilnya pasti akan dapat dituai diakhirat sana.



Wallahualam..



p/s: saya sarankan untuk membaca buku ‘ Beginilah jalan dakwah mengajarkan kami’ karya, LILI NUR AULIA



29 Mac 2011, 3.30PM @ PR

...BeGiNiLaH ‘JaLaN iNi’ MeNgaJaRkAn KaMi...PART 1



Bismillairahmanirohim...


Baca title ni pun mungkin ada setengah daripada anda yang pernah dengar.. yup!! title ini diambil dari judul sebuah buku dari seberang karya penulis best seller LILI NUR AULIA..tapi title dan isinya ini, saya olah 95% untuk dijadikan versi Malaysia (^_^)..


InsyaAllah, kami mohon agar kaki kami kokoh dalam langkahan menelusuri ‘jalan ini’ KERANA:



Jalan ini membuatkan kami merasai juga keperitan insan lain tatkala dalam kesusahan diuji oleh Allah dengan kemalangan, kehilangan, kekurangan, kejatuhan, keciciran dan keperitan lain kerana insyaAllah kalam Allah telah mengajar kami bahawa



Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat. (49:10)



Mereka susah, kami juga perlu susah menyenangkan mereka..
Mereka sakit, kami juga sakit memikirkan kesakitan yang mereka alami..
Mereka menangis, kami juga akan menangis kalau kami tidak dapat mengelas air mata mereka dengan berbuat sesuatu
Sendu mereka, sendu kami...
Kegembiraan mereka, kegembiraan kami juga..
Kami perlu sedar bahawa mereka sebahagian daripada kami.



Jalan ini membuatkan kami agar tidak lokek untuk berinfak jauh rasa senang mahupun susah kerana kami tahu Allah menyediakan sesuatu yang lebih baik untuk kami. Biar kami miskin didunia, tapi biarlah kami kaya diakhirat. Kami yakin bahawa Allah telah menjanjikan sesuatu kepada sesiapa yang ikhlas keranaNYA. Sesungguhnya janji Allah adalh janji yang benar.



Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik. (2:195)



Hai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada lagi jual beli dan tidak ada lagi persahabatan yang akrab dan tidak ada lagi syafa`at. Dan orang-orang kafir itulah orang-orang yang zalim. (2:254)



Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh butir, pada tiap-tiap butir: seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.



Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan si penerima), mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (2:261-262)



Hai orang-orang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena ria kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatu pun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.



Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya karena mencari keridaan Allah dan untuk keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka hujan gerimis (pun memadai). Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu perbuat.



Apakah ada salah seorang di antaramu yang ingin mempunyai kebun kurma dan anggur yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dia mempunyai dalam kebun itu segala macam buah-buahan, kemudian datanglah masa tua pada orang itu sedang dia mempunyai keturunan yang masih kecil-kecil. Maka kebun itu ditiup angin keras yang mengandung api, lalu terbakarlah. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kamu supaya kamu memikirkannya.



Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu nafkahkan daripadanya, padahal kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memicingkan mata terhadapnya. Dan ketahuilah, bahwa Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji. (2:264-267)



(yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. (3:134)



Dan mengapa kamu tidak menafkahkan (sebagian hartamu) pada jalan Allah, padahal Allah-lah yang mempusakai (mempunyai) langit dan bumi? Tidak sama di antara kamu orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sebelum penaklukan (Mekah). Mereka lebih tinggi derajatnya daripada orang-orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sesudah itu. Allah menjanjikan kepada masing-masing mereka (balasan) yang lebih baik. Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.



Siapakah yang mau meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, maka Allah akan melipat-gandakan (balasan) pinjaman itu untuknya, dan dia akan memperoleh pahala yang banyak,



(yaitu) pada hari ketika kamu melihat orang mukmin laki-laki dan perempuan, sedang cahaya mereka bersinar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, (dikatakan kepada mereka): "Pada hari ini ada berita gembira untukmu, (yaitu) surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai yang kamu kekal di dalamnya. Itulah keberuntungan yang banyak. (57:10-12)



Wahai teman seperjuanganku dicintai kerana Allah, ketahuilah bahawa



Setan menjanjikan (menakut-nakuti) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan (kikir); sedang Allah menjanjikan untukmu ampunan daripada-Nya dan karunia. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui. (2:268)



X perlu rasa takut, x perlu rasa kedekut, x perlu rasa berkira-kira kerana kita perlu tahu bahawa setiap amalan kebaikan, pasti ada pemusnahnya.



Iblis menjawab: "Karena Engkau telah menghukum aku sesat, aku benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus,

kemudian aku akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat)

(15:16-17)



Jalan ini banyak mengajarkan kami bahawa kami tidak perlu kedekut masa untuk beramal, untuk turun mencari ilmu baik dekat mahupun jauh serta tidak perlu kikir mengeluarkan wang ringgit semata-mata mahu meraih ganjaran dari Allah walapun terpaksa melepaskan sesuatu yang bernilai untuk kita di dunia, Terpaksa melepaskan jawatan tertinggi, terpaksa melepaskan merit, kupon atau sebagainya kerana kami mempunyai misi yang jauh lebih dituntut untuk kami melaksanakannya. Kami tidak gentar dengan tentang rezeki kami, periuk nasi kami ke hadapan kerana kami yakin bahawa segala pintu rezeki kami berada dibawah pengawasanNYA, bukan berada di sijil penghargaan atau segala bentuk pingat. Kami perlu tahu seandainya rezeki kami, kami rasa ia terpaksi pada sijil, pingat, anugerah atau sebagainya, aqidah kami telah jauh tersimpang kerana meletakan benda sebegitu melebihi Allah sebagai pemberi rezeki.



Kami tidak perlu takut mempetaruhkan masa kami sebagai seorang student kerana kami mahu menjadi mukmin professional yang akan meletakkan akhirat 100%. Oleh kerana akhirat kami 100%, bukan bermakna kami lupa tanggungjawab kami, bahagian kami di dunia, bukan juga kami lupa siapa kami yakni seorang pelajar. Mungkin kami tidak seperti pelajar lain. Di saat mereka berjaga, kami juga bejaga. Di saat mereka tidur, kami terpaksa berjaga menggantikan mereka untuk mencari sisa-sisa waktu untuk memenuhi matlamat kami iaitu Berjaya baik dari segi dakwah mahupun studi kami..


continue to next post...


Tuesday, March 08, 2011

...semua ada ragam tersendiri...


Alhamdulillah, bertemu lagi dlm post yg ke berapa ntah utk thun ini..afwan kathira mmbiarkn blog ni terbiar tnpa khabar hmpir sebulan disebabkan ada masalah dan misi yang lebih besar utk diberi perhatian..


hari ni, perasaan gembira masih lagi berbaki sejak pulang dr daurah uiA mggu lepas..telatah, celoteh akhwatku masih berlegar di minda..kdang2 boleh tersenyum kerana tergeletek mengingatkan peristiwa2 dgn mereka..


x tergambar indahnya berukhwah...


alhamdulillah diberi rasa nikmat berukhwah..bkn mggu2 lalu diberi rasa sbegini bahkan alhamdulillah Allah buka jalan pada diri ini utk lebih mengenalnya pada tanggal keramat 1 JUN 2008 yang menjadi titik perubahan besar dlm hidupku..1 turning point yang sudah menjadi sejarah dalam lipatan hidupku..


bukan sejarah lama ingin disingkapkan kembali tetapi ingin mengintrospeksi diri agar sentiasa istiqamah dalam menapaki jalan-jalaNYA..


dah hampir 4 tahun..zaman persekolahan aku tinggalkan...selama 4 tahun itu juga, aku tinggalkan teman2 bersembang, teman2 yang bersama-sama bergerak kerja..teman2 yang sama2 ingin berubah, teman2 yang bersama-sama menuntut ilmu dan terlalu banyak status mereka padaku..


tetapi satu soalan sentiasa tertanya2 di hatiku adakah teman2 itu masih seperti dulu?


Dengan teknologi yang semakin canggih, sistem2 itu adakalanya Berjaya mengubat hati yang sudah kerinduan pada zaman itu, mengubat kerinduan manusia ini pada temannya..just, search nama mereka, ‘yes, aku sudah jumpa mereka!’


Tetapi dalam keseronokan bertemu kembali dengan mereka2 itu di alam maya......


Kadangkala, terukir senyuman melihat ramai teman2 ku sudah berubah..’Alhamdulillah, Allah buka jalan untuk mereka mengenalMU’


Tetapi, kadangkalan hatiku terkejut melihat ada juga teman2ku dulu sudah tidak seperti dulu..terdetik di hati ‘ Ya Allah adakah engkau sudah tutup hati mereka dengan hidayahMU?’


Ya Allah, engkaulah sahaja yang mengetahui isi2 hati mereka!!


Adakah kalamMU, masih mereka tatap?
adakah perintahMu, mereka masih kerjakan?
adakah syurgaMU, menjadi keinginan mereka lagi?
adakah nerakaMU, masih lagi mereka takuti?
adakah azabMU, masih berlegar di ruang fikiran mereka?


tapi kalau aku bertemu mereka pun, aku x layak nak bertanya seperti ni, paling kurang, ade yg akan jawab ' kubur kita lain2'. tapi klu yg rase aku ini masih lagi teman mereka, renung2knlah...


Itulah lumrah kehidupan...manusia akan sentiasa digoda dengan kenikmatan..ye, untuk menjadi baik adalah amat sukar, malah untuk memastikan kita selamanya jadi baik, jauh lebih sukar..


Betulla org ckp, untuk jadi jahat, x pyh tunggu masa yang lama, tapi untuk bermujahadah ke arah kebaikan, masyaAllah, perlukan masa yg sgt lama..


********


Buat sahabat2 yg pernah ku kenali dari dulu hingga hari ini dan kepada mereka yang sudi meluangkan masa membaca entri yang tidak seberapa ini...


Ingin kukongsikan,


Beruntunglah seseorang itu kalau hari ini lebih baik dari semalam,
rugilah seseorang itu kalau hari ini sama seperti semalam
dan celakalah bagi org2 yang hari ini lebih teruk dari semalam..


Wahai sahabatku yang diredai Allah sekalian,


Kita sudah ckup matang untuk menilai yang hak dan yang mana batil bahkan Allah S.W.T dah berikan akal yang waras untuk hambaNYA berfikir..


Janganlah kita menjadi manusia yang kufur terhadap nikmat yang diberikan...sudah diberi jalan tetapi cuba menjauhi jalan itu..wahai sahabat, ketahuilah, insYaAllah, cahaya hidayah Allah sudah menyuluh pada setiap manusia, bergantung kepada kita sendiri samaada mahu membuka hati kita untuk menerima cahaya itu atau menutupi ruang hati kita untuk menolak cahaya itu...


..............typing terhenti...........


5.45p.m@PR


There was an error in this gadget